Masihkah Kita Patut Disebut Bangsa Yang Ramah Dan Sopan?

Mawan A. Nugroho, 23 Mei 2010 04:56:50 WIB

Reformasi tahun 1998 memang membawa banyak perubahan mendasar. Perubahan yang dimotori oleh para mahasiswa, hasilnya dapat kita rasakan sekarang ini. Namun sayangnya, perubahan yang didapat tidak seluruhnya positif. Ada beberapa perubahan negatif yang justru —bagi saya— sangat mencemaskan.

  • Rakyat kita menjadi mudah sekali mengamuk, merusak, bahkan menganiaya orang lain hingga tewas. Bahkan oleh suatu masalah yang pemicunya sepele. Mahasiswa ketika "mengamuk", setidaknya masih dalam garis komando dan tidak sampai membuat orang / aparat tewas. Paling-paling senjata mereka hanya batu atau bambu untuk tiang panji-panji. Tapi ketika hal itu ditiru oleh masyarakat luas, maka dampaknya sulit dibayangkan. Dalam kelompok, massa akan merasa "memakai topeng" dan "tidak terlalu bersalah". Senjatanya pun sangat mengerikan, mulai dari bom molotov sampai golok dan samurai. Karena itulah mereka sampai berani menjarah, memukuli, bahkan membunuh.
  • Timbul anggapan di masyarakat bahwa dengan berdemonstrasi anarkis, segala tuntutannya akan dipenuhi. Dan timbul juga anggapan bahwa demonstrasi harus anakis. Jika tidak anarkis, itu berarti demonstrasi memasak ibu-ibu PKK.
  • Sopan-santun seolah hilang. Seorang anak sekolah atau mahasiswa bahkan tanpa sungkan memanggil orang yang jauh lebih tua daripada dirinya tanpa sebutan bapak atau ibu. Terhadap orang yang sudah meninggal pun, rakyat Indonesia masih tega memaki-maki.
  • Gengsi memberi penghargaan dan pujian. Jika ada orang lain berbuat positif, justru yang dicari-cari adalah kesalahannya.
  • Tidak malu berbuat salah. Contoh paling nyata adalah perilaku di jalan raya. Sopir angkutan umum seringkali —dengan perasaan tanpa bersalah— menghentikan kendaraannya di tengah jalan. Ketika ditegur, justru jawabnya, "Memang ini jalan nenek moyang lu?"

Sungguh, hal ini jauh berbeda dengan yang saya dapatkan ketika masih duduk dibangku SD dulu. Dulu guru saya selalu berkata bahwa kita adalah bangsa yang paling ramah di dunia. Tapi jika dipikir-pikir, sekarang justru orang-orang Barat lah yang lebih sopan. Di kota-kota besar di Eropa sekali pun, jika kita mondar-mandir 5 kali saja, pasti ada orang yang menghampiri sambil menyapa dengan ramah, "May I help you?" Tapi di kota-kota besar di Indonesia, sampai besok pagi pun tak ada yang akan mempedulikan. Malah salah-salah bisa digebuki orang sekampung karena disangka hendak berbuat jahat.

Kita harus hentikan "kebiasaan" buruk ini. Mulailah dari diri kita, lalu keluarga kita. Ajari anak-anak kecil (adik, keponakan, anak, cucu, dll) untuk menghormati orang tua, menghormati hak orang lain, menyayangi orang lain, membuang sampah pada tempatnya, dan sebagainya. Biarlah satu generasi ini telah "rusak", sebagai martil untuk kemajuan bangsa di masa depan. Generasi berikutnya harus menjadi generasi yang tidak meniru keburukan generasi kita. Semoga bangsa Indonesia kembali menjadi bangsa yang ramah dan menyenangkan. Amin.


Share on:
Facebook


Belum ada komentar untuk artikel ini.

Tambah komentar singkat.

Perhatikan!

  1. Komentar anda baru dapat dilihat oleh umum setelah mendapat persetujuan dari Administrator.
  2. Untuk membendung serbuan spam, satu orang hanya boleh mengirimkan 5 komentar perhari. Jumlah komentar anda hari ini: 0 komentar.
  3. Nama ibukota negara kita adalah nama kota yang terletak di antara kota Tangerang dan Bekasi, tujuh karakter.

Pay attention please!

  1. Your comment will be visible to the public after the approval of the Administrator.
  2. To stem the invasion of spams, one person may only submit 5 comments per day. The number of your comments today: 0 comment(s).
  3. Do not waste your time by trying to send spam. I guarantee your efforts will be futile. Okay... Suppose you could probably pass a CAPTCHA test, but you will not be able to pass a special test of us. Trust me!

Nama*:
Email: (akan dirahasiakan)
Komentar*:
Verifikasi*:Ketik dua kata yang meleyot-leyot di bawah ini ke dalam kotak kecil yang sudah disediakan di bawahnya.
  Nama ibukota negara kita*:
  * = Wajib diisi.
Administrator

Username:

Password:

All efforts to enter into this website are logged.
Unique Visitors
0998676
sejak 26 Mei 2010.

Atau rata-rata sekitar 299 pengunjung perhari.

IP addr anda:
3.81.73.233
Facebook
Mawan A. Nugroho

Promote Your Page Too
Mawan's Net

MbahDukun.com
SMK Negeri 1 Tng
SMK PGRI 1 Tng
PGRI.org
Tangerang.net
Mawan.net
Mawan.id
Mawan.my.id
Mawan.or.id
Mawan.web.id
SingleWoles.com
Balekota.com

MKom UBL 10

Blog
Mailing List

© 2010-2019 by Mawan A. Nugroho. All rights reserved.